Mereka yg ku sayang...

Ahad, 22 April 2012

-Bab 5-


“Nak  turun  ke  tak  nak ni?  Turun..  Eh,  tak  payah  la.  Tapi  kalau  tak  turun  nanti, diorang  cakap  apa  pulak.  Turun?  Nanti  aku  yang  sakit  hati.  Hish,  kenapa  la  diorang  buat rancangan  yang  terlampau  ‘bagus’  nak  bermalam  di  rumah  aku  ni?  Ibu   dengan  ayah suka  pulak  diorang  bermalam  di  sini.  Turun?  Tak?” Sudah hampir  setengah   jam Aira mundar  mandir  di  dalam  biliknya  dan  berfikir  adakah  wajar  untuk  dia  menyertai  keluarganya  dan  tetamu  mereka  makan  malam.

 

Rambutnya  yang  disisir  rapi  sebentar  tadi  hampir  kusut  lantaran  terlampau  memikirkan  rancangannya  untuk  turun  makan  malam  atau  tidak. Sayup-sayup  kedengaran  gelak  ketawa  Liyana  bersama  Ibunya.  Entah  apalah  yang  menggeletek  hati  mereka  berdua  tu.  Aira  langsung  tak  mahu  ambil  peduli.  Hairil  dan  ayah?  Mungkin  sedang  berehat  sambil  membaca  akhbar  atau  menonton  siaran  berita  di  kaca  televisyen.

 

‘Hah,  tension  aku  dibuatnya!’  Gomel  Aira  lalu  menghempaskan  tubuhnya  di  atas  katil.   Dia  yang  kebuntuan  akhirnya  mengambil  keputusan  untuk  mendiamkan  diri  di  dalam  biliknya.  Bukanlah  dia  seorang  yang  tidak  menghormati  tetamu.  Tetapi,  dia  takut  tidak  dapat  mengawal  mata,  hati  dan  perasaannya  pabila  melihat   adegan  mesra   dan romantis  Hairil  bersama  Liyana.

 

Tok..Tok..Tok…  Pintu  biliknya  diketuk  perlahan.

 

“Siapa  tu?  Masuklah..” Arah  Aira  pelahan.  Dia  yang  sudah  enak  berbaring  di  atas katil  terasa  malas  untuk  bangun  daripada  pembaringannya. Aira   mula   melelapkan  matanya.  Letih  keluar  menonton  wayang  bersama  Ammar  dan  Hani  pun  masih  belum  hilang.

 

Beberapa  minit  kemudian,  kedengaran  pintu  diketuk  lagi.  Aira  yang  baru  setapak  memasuki  alam  mimpi  terkejut.  Dia  yang  merasakan  tidurnya  diganggu  berasa  geram.  Lantas  dia  bangun  dan  segera  menuju  ke  arah  pintu  kamarnya.

 

‘Aku  suruh  masuk, tak  nak  masuk.  Main  ketuk-ketuk  pulak.  Ingat  ini  rancangan  Ketuk-Ketuk  Ramadhan  ke?   Eh,  bukan  ke  bulan  puasa  lambat  lagi?  Apa  yang  aku  mengarut  ni?’  Tanya  Aira  bingung. Tangannya  mula  menggaru-garu  hidungnya  yang  tak  gatal  dan  tersengeh  sendiri.

 

Dengan  penuh  semangat, Aira  menarik  daun  pintu.  Gerakan  drastiknya  membuatkan  lembaga  yang  sedang   bersandar  di  sebalik  pintu  terjatuh  dengan  jayanya.

 

‘Gededuk!’  Macam  nangka  busuk  terlerai  daripada  tangkainya.  Aira  yang   masih  terkejut  hanya  terpaku  melihat  lembaga  itu  cuba  bangun  sambil  menggosok-gosok  pinggangya  yang  sakit.

 

            “Adoii.. Patahlah  pinggang  aku  macam  ni.  Aira  buat  apa  terpacak  macam  tiang  elektrik  kat  situ?  Tolonglah  abang…  Sakit  ni.”  Mohon  Hairil  sambil  menghulurkan  tangannya  meminta  bantuan  daripada  Aira.  Aira  yang   baru  tersedar  pantas  menyambut  huluran  tangan  Hairil.  Dia  lantas  memimpin  Hairil  ke  arah  katilnya  dan  mendudukkan    Hairil  di  situ.  Pintu  kamarnya  pula  dibiarkan  terbuka  luas  agar  tidak  mendatangkan  syak   wasangka  kepada  sesiapa.

 

“Sakit  ke?”  Tanya  Aira  perihatin,  dengan  riak  wajah  tak  bersalahnya.  Dia  hanya  mampu  memandang  Hairil  yang  sedang  menggosok-gosok  pinggangnya  yang  sakit.

 

            “Soalan  apa  yang  Aira  pakai  ni?  Mesti  la  sakit…”  Rungut   Hairil.  Sengaja  dia  beraksi  seolah-olah  dia  sakit   teruk.  Hairil  memandang  Aira  yang  duduk  jauh  darinya.  Kadangkala,  Hairil  merasakan  hubungannya  dengan  Aira  tak  seperti  dahulu.  Aira  sekarang  amat  jauh  bezanya  dengan  Aira  yang  dikenalinya  dahulu.  Kelakuan  dan  bicara  Aira  seolah-oleh  mereka  baru  berkenalan  sebulan  dua.

 

‘Eh,  Aira  tak  pakai  tudung?’  Baru  Hairil  sedari  Aira  tidak  bertudung  litup  seperti  selalu.  Agak  lama  rasanya  Hairil  tidak  melihat  mahkota  milik  Aira.  Rambut  Aira  juga  semakin  panjang  dan  lebat.  Masih  teringat  lagi  dia  akan  kerenah  Aira  suatu  ketika  dahulu.  Aira  yang  berpakaian  sekolah  berlari-lari  anak  menuju  ke  arahnya  dengan  membawa  sikat  dan  getah  rambut.  Sengaja  dia  ingin  bermanja  dengan  ‘abang’nya  itu

 

            “Abang  tengok  apa?”  Tanya  Aira  gusar  apabila  dia  mendapati  Hairil  merenungnya  lama.  Sedikit   sebanyak  perasaannya  bercampur  baur.

 

*****



            “Biar  betul,  makcik?”   Tanya  Liyana.  Terkejut  dia  mendengar  cerita  Puan  Maznah.

 

            “Betul...  Bersungguh-sungguh  betul  Hairil  tu  cakap  pada  auntie  dan  uncle  dia  nak  melamar  Aira  lepas  habis  SPM.  Kami  mula-mula  tu  terkejut  jugak.  Ialah,  diorang  berdua  tu  memang  macam  belangkas.  Kesana,  kemari  berdua.  Ada  satu  masa  dulu,  dia  tak  nak  acik  sikatkan  rambut  dia.  Nak  jugak  tunggu  Hairil  balik  sekolah,  siapkan  dia.  Nampak  aja  Hairil  turun  daripada  bas,  terus  dia  lari  bawak  sikat  dan  getah  rambut.  Terkejut   Hairil  dibuatnya”  Cerita  Puan  Maznah,  tersenyum  sendiri.  Terkenangkan  anak  daranya  yang  seorang  itu.  Dialah  racun,  dialah  penawar  dalam  keluarga  mereka.

 

            “Bukan  itu  aja, Yana.  Selalu  jugak  dia  pergi  menyemak  dalam  bilik  Haril.  Buat  kerja  sekolah  dekat  situ,  main  dekat  situ.  Sampai  tidur  pun,  dia  tidur  dengan  Hairil.  Macam-macam  betul  budak  Aira  tu.”  Sampuk  En. Rashid  pula  sambil  menggeleng-gelengkan  kepalanya.  Dia  yang  terasa  bosan  menonton  televisyen  sendirian  mengambil  keputusan  untuk  bersembang  bersama  Liyana  dan  isterinya  di  dapur.

 

‘Biar  betul  sampai  begitu  sekali  keakraban  mereka?  Tapi,  takkanlah  kemesraan  mereka  tu  macam  abang  dan  adik  aja?  Mustahil  tak  ada  perasaan  lain.’ Gumam Liyana sendiri.

 

*****

 

            Ammar  masih  berbaring  di  atas  katilnya.  Sekejap  dia  baring  telentang,  meniarap  dan   kemudiannya  pula  mengiring.  Dia  resah  semacam.  Masih  terngiang-ngiang  lagi  perbualannya  dengan  Didiey  petang  tadi.

 

“Kau  sebenarnya  suka  Aira,kan?”

 

“Firasat.  Firasat  aku  mengatakan  kau  ada  menyimpan  perasaan  pada  Aira.  Kalau  tak,  takkanlah  kau  masih  single.  Kebanyakan  lelaki  zaman  sekarang  ni,bila  masuk  form  one  je  dah  pandai  nak  couple  bagai.” 

 

Suara  Didiey  bagaikan  pemain  dvd  yang  sentiasa  berputar  di  corong  telinganya.  Dia  mula  terfikir,  adakah  ralevan  pandangan Didiey  itu?

 

            ‘Aku  suka  Aira  ke?’  tanya  Ammar  sendiri.  Ammar  mula  bersandar  di  kepala  katil,  cuba  muhasabah  diri  dan  mengenali  hati  dan  perasannya  sendiri.

 

Namun,  semakin  dalam  dia  menyelami  isi  hatinya,  dia  semakin  keliru  dengan  perasaannya  sendiri.  Dia  memandang  kosong  dinding  yang  kaku  di  hadapannya.  Sekosong  pandangan  pertamanya  sewaktu  bertentang  mata  dengan  Aira.  Aira  yang  comel,  berpakaian  kemas,  bijak  berbicara  dan  peramah  orangnya.  Perkara  yang  paling  mengagumkan  Ammar  tentang  diri  Aira,  keberaniannya.

 

            “Hoi!  Apa  yang  korang  buat  tu?  Kecik-kecik  lagi  dah   tunjuk  samseng!”  Jerkah  seorang  budak   perempuan   yang  comel   pada  sekumpulan  pelajar   yang  sedang  membuli  seorang   budak  lelaki  di  padang sekolah.

 

            “Weyh, Haikal.  Kau  tengok budak ni. Dia datang nak selamatkan pakwe dia la..”  Kata  salah  seorang  daripada  mereka. 

ketua  geng   budak  nakal  di  sekolah  mula  menghampiri  Aira  yang  sedang  bercekak  pinggang. 

 

Aira  yang  mula  berasa  gentar  hanya  tercegat  di   situ.  Sengaja  dia  membuat  riak  wajah  bengis  untuk   menunjukkan  keberaniannya.  Siapa  yang  tak  mengenali  Haikal?  Meskipun  baru  memasuki  sekolah  di  Tahun  Lima,  dia  sudah  menunjukkan  belangnya.  Mungkin,  faktor  latar  belakang   keluarga  membuatkan  dia  menjadi  agresif  di  usia  muda.

 

            “Weyh, kau   jangan  dekat.  Aku  jerit   karang!” ugut  Aira  pada  Haikal  yang  semakin  menghampiri.  Keberaniannya  semakin  menipis.  Dia  berundur  setapak  demi  setapak  kebelakang  sehinggalah  dia  terperangkap  disebalik  pokok yang meghiasi padang sekolah yang luas itu.   Dia  tau,  peluang  untuknnya menyelamatkan  diri  semakin  menipis.  Itulah, siapa  suruh  tunjuk  berani lagi?

 

Haikal  hanya  ketawa  dan  bergerak  penuh  berani  menghampiri  Aira.  Dua  orang  lagi  rakannya  hanya  melihat  kelakuan  Haikal  sambil  memegang  mangsa  buli  mereka  agar  tidak  terlepas. 

 

            “Abang, apa ni? Abang nak apa? Saya mana ada duit. Mak saya bagi RM2 je. Itupun mak suruh bawak balik 50 sen simpan dalam tabung. Kalau abang nak juga ambik la. Tapi, jangan la apa-apakan kami..”   Rayu  mangsa  buli  itu  tadi.  Dia  yakin   budak  perempuan  yang   ada  hati  ingin  menyelamatkannya  itu  hanya  mencuba  nasib  dan berlagak berani untuk menyelamatkannya.  Tengok   muka  pun  tau   dia  hanyalah  seorang  budak  perempuan  yang  lemah  dan  tak  tau  apa-apa.

 

            “Aik, siapa   yang  nak  selamatkan  siapa  ni?”  Soal  Haikal  keliru  dengan  senyuman  nakalnya.  Dia  berhenti  betul-betul  di  hadapan  Aira.  

 

Aira  yang  merasakan  kemampuannya  dipertikaikan  mengambil  langkah  berani  menendang  kaki  lawannya.

 

            “Adoi!!  Berani  kau,  perempuan!  Kau  fikir  kau  siapa? Kau tu Darjah Satu je. Hormat sikit orang Darjah Lima!”  Haikal  yang  pada  mulanya  hanya  merancang  untuk  menakutkan  Aira  mula  naik  angin.  Dia  pantas  mencengkam  rambut  Aira  dan  menariknya  menghampiri  rakan-rakannya  yang  masih  setia  bersama  mangsa  buli  mereka.

 

            “Adoi, sakitlah  bodoh!  Kau  ingat   tak  sakit  ke?”  Aira  mula  menangis  dan  meronta-ronta  agar  dapat  melepaskan  diri  daripada  cengkaman  Haikal.  Namun,  semakin  dia  meronta,  semakin  sakit  rambutnya  ditarik  oleh  Haikal. 

 

Akhirnya,  Haikal  melepaskan  genggamannya  pada  rambut  Aira  setelah  dia  mendudukkan  Aira  dihadapan  budak  lelaki  yang  mereka  buli  tadi. 

 

“Kau nak tunjuk berani sangat,kan? Siaplah kau…”

 

            “A…ku.. Ak…u…”  Aira  mula  tergagap.  Air  mata  tak  henti-henti  mengalir  daripada  tubir  matanya.  Wajahnya  yang  putih  mula  memerah  bahana  tangisan  dan  esakan   yang  panjang.

 

            “Hah, dah  tergagap  pulak?  Tadi  tunjuk  berani  sangat?” Berang  Haikal.  Dia  sudah  mula  menguis-nguis  tubuh  Aira  yang  terduduk  ketakutan  di  atas  rumput   dengan  kakinya. 

 

            “Haikal,  cepatlah.  Kata  nak  kerjakan   diorang  ni  cukup-cukup.  Nanti  pak  cik  van  sampai,  susah  pulak” gesa  salah  seorang  daripada  mereka.  Herm,  waktu-waktu  macam  ni lah  nak  membuli  pun.  Sementara   menunggu  pak  cik  van  yang  mereka  naiki  mengambil  mereka  daripada  sekolah. 

 

            Dush!!!

 

            “Ad…duh… Sa….kit….Mak…to….lo…ng…..

 

*****

 

            “Abang  buat  apa  datang  bilik  Aira  ni?”  Aira  bertanya  gusar  pabila  mendapati   mata  Hairil  tidak  berkelip  merenungnya.

 

            “Sebenarnya,  ayah  Aira  suruh  abang  panggilkan  Aira.  Turun  makan  malam   bersama”

 

            “Tapi,  kenapa  abang  yang  kena  panggilkan?”

 

            “Mungkin  ayah  Aira  beri  peluang  kepada   kita  untuk  berbincang  hati  ke  hati?”

 

            “Hati  ke  hati?”  Soal  Aira  pelik.

 

Hairil  bangun  dari  duduknya  di  bucu  katil  milik  Aira. Dia  berjalan  menuju  ke  arah  jendela  yang  terbuka  luas.  Lembut  sang  bayu  yang  menyapa  wajahnya  membuatkan  dia  berasa  segar.  Hairil  mengeluh  kecil.  Dia  kemudiannya   menggosok  belakang  tengkuknya  lembut.

 

Aira  tau  mengapa  ‘abang’nya  beriaksi  sedemikian.  Pasti  Hairil  mempunyai   masalah.  Perkenalan  mereka  yang  sekian  lama  membuatkan  Aira  arif  benar  dengan  kelakuan  ‘abang’nya  itu.   Hairil  memusingkan  badannya  dan  bersandar  di  jendela.  Matanya  masih  tidak  lekang  daripada  wajah  Aira.

 

            “Abang  tak  tau  nak  mulakan  daripada  mana.  Tapi,  abang  rasa  hubungan  kita  semakin  jauh, Aira.  Semakin  jauh…” Hairil  mengeluh  lagi.

 

Jumaat, 13 April 2012

-Bab 4-


SMK Pangkalan TLDM riuh  dengan  suara  pelajar-pelajar yang mengambil keputusan  SPM  mereka  hari  itu.  Di bawah pohon yang rimbun dihadapan sekolah, dua orang gadis sedang rancak berborak. Mereka memilih lokasi yang agak jauh daripada kumpulan  pelajar-pelajar yang sedang kecoh bertanya khabar dan keputusan peperiksaan masing-masing. Perpisahan selama hampir  tiga bulan membuatkan mereka mempunyai banyak modal untuk mereka berkongsi cerita.

 

“Kau  buat  apa  sepanjang  cuti  ni,  Aira?” Adilah a.k.a Didiey yang sedang bersandar malas  pada perdu pokok bertanya pada Aira bagi memulakan perbualan. Mereka merupakan kawan baik  dan  berada  di  dalam  kelas  yang  sama. Tetapi, serapat bagaimanapun persahabatan mereka, tidaklah serapat hubungan Aira dan Ammar, kan? Boleh  dikatakan  kesemua pelajar sekolah  mereka mengetahui keakraban Aira dan Ammar.

 

“Aku?  Aku  duduk  rumah, study  novel-novel yang tunggu turn untuk dibaca daripada  dulu  lagi.  Baru-baru  ni,   aku   beli  lagi  tiga  buah  novel  terbaru.” Balas Aira dengan senyuman. Dalam  fikirannya, dia   sedang  mencongak-congak berapa  buah  novel  lagi  yang masih pending untuk dibaca. Biliknya juga sudah penuh dengan  koleksi  novel-novel  kesayangannnya. Bapa Aira turut membeli satu rak buku  baru  untuk  menempatkan koleksinya  itu

 

“Kau pulak?”

 

“Aku  kerja  part  time di kedai runcit  kawan ayah aku. Banyak jugalah pengalaman  baru. Pening juga ya melayan karenah pembeli ni..” keluh Didiey. Pengalaman bekerja membuatkan dia mengakui betapa susah orang tuanya bekerja untuk mencari rezeki. Dia bukanlah datang daripada keluarga yang  berada. Ayahnya  hanya pesara tentera yang kini mencari rezeki sebagai security guard sebuah kedai  emas  berhampiran  rumahnya.  Ibunya  pula  bereniaga  kecil-kecilan  di  tepi  jalan.

 

“Wah,  Bestlah  kalau  macam  tu.  Dapatlah  juga  duit  poket.  Aku  ni   bukannya   tak  nak  kerja. Tapi, aku ingat nak relaks sikit la. Dah berapa tahun dah kita perah otak selama ni. Cuba kau count. Kalau start belajar umur 5 tahun sampai form 5, dah  dekat   12  tahun  tu.   Alhamdulillah,  berbaloi juga segala usaha kita ni,kan?” Aira  merenung  kembali  slip  keputusan  yang  diterimanya  pagi  tadi.  Debaran  yangdirasainya  sewaktu   melangah  ke  sekolah  hanya  tuhan  yang  tahu. Dia amat mengharapkan keputusan  yang cemerlang bagi meneruskan pelajarannya ke peringkat yang  lebih  tinggi.

 

“Ala,  Aira  tu  bukannya  nak  relaks  ke  apa.  Dia  sebenarnya    malas..” Sampuk Ammar  tiba-tiba. Aira mahupun Didiey tidak menyedari sejak bila Ammar berada di situ, mencuri dengar perbualan mereka. Ammar dengan lagak biasa mengambil tempat disebelah Aira. Diangkat sedikit bajunya agar tidak kotor pabila duduk diatas  rumput   yang  basah.  Lalu, dicapainya botol air mineral milik Aira. Dengan lafaz bismillah, dia meneguk  nikmat  air  tersebut.

 

“Amboi-amboi…  Mana  datang  entah cik abang  kita  sorang  ni, tiba-tiba menyampuk orang   tengah  bersembang.  Slamber dek pulak tu  dia minum  air  aku” Gumam Aira  geram  lalu  mencapai  kembali  botol mineral miliknya. Gerakan drastik Aira menyebabkan Ammar tersedak. Beberapa titik air turut membasahi bajunya. Aira dengan pantas mengambil tisu didalam beg sandangnya lalu mengelap mulut botol, sebelum memberikan tisu yang sama kepada Ammar untuk mengesat bajunya. Sengaja  Aira mahu mengusik Ammar.

 

“Hoi, kau ni agak-agak la.. Kalau aku mati tersedak tadi macam mana? Tak sempat aku  nak  kahwin, tau!” Marah Ammar lalu mengetuk kepala Aira dengan slip keputusan  miliknya.  Aira  hanya  menjelirkan  lidahnya  kepada  Ammar  dengan riak  muka  menyakat.

 

“Eh,  sudah-sudah la tu. Kalau tunggu korang berdua bergaduh, sampai esok pun tak habis.  By  the  way,  aku  nak  ucapkan  congratulations  pada  kau, Am. Cayalah, best  student tu..” Didiey mengucapkan tahniah dengan senyuman manis.

Keputusan  peperiksaan  Ammar  memang  telah  dijangkakan  warga sekolah.Ammarmerupakan  pelajar  yang  genious. Namun begitu,  dia  bukanlah  seorang yang angkuh atau  bongkak.  Dia tidak lokek berkongsi ilmunya dengan pelajar lain.

 

Thanks,  Diey.  Kau  pun  apa  kurangnya.  Dapat straigt A’s…” puji Ammar pula.

 

“Tapi, aku tak dapat straight A+ macam kau…” Puji Didiey lagi.

 

“Ok,  cukup  dengan  sesi  puji  memuji  korang  berdua.  Apa  kata  kita  pergi  raikan kejayaan kita ni?” Aira membantutkan perbualan  pasangan  itu. Dia dengan pantas berdiri lalu  mengibas-ngibaskan belakang seluarnya yang mungkin kotor dengan dedaun kering.

 

Ammar  dan  Didiey  berpandangan.

 

Bowling?”  Serentak  kedua-duanya bertanya. Mereka mengerutkan dahi. Seperti dapat mengagak  rancangan  Aira.

 

‘Kau  tak  pernah  rasa  boring  ke  main  boling,  Aira?’  Soal  Ammar  didalam  hati.

 

“Hah?  Tak lah.. Kita pergi la tempat lain pulak. Korang ni macam nak peril aku je?”  Aira  mengembalikan  rakan-rakannya  yang  sesaat  berada  di  alam  lain. Dia mengangkat  sebelah  keningnya  menunggu  reaksi  mereka.

 

Ammar dan Didiey bangun serentak. Mereka memberi isyarat sesama sendiri. Pastinnya,  isyarat  itu  hanya  mereka  berdua  yang  tahu.

 

*****

 

Aira  berjalan  pulang  ke  rumahnya  selepas  puas  berjalan  dan  menonton  wayang  bersama Ammar  dan  Didiey.  Mereka  memilih  cerita  hantu untuk  ditonton. Bolehlah mereka menjerit  sepuas  hati  tanpa ditegur sesiapa. Ammar  diarahkan  untuk  duduk diantara  Aira  dan  Hani.  Pastinya, lengan  Ammar  menjadi  mangsa  mereka  berdua apabila  terkejut  atau  takut  dengan   adegan  yang   ditayangkan.  Aira  tersenyum    sendiri  mengenangkan bagaimana kelatnya  wajah   Ammar  semasa  keluar  daripadapanggung.  Dia  memarahi  mereka  berdua  sambil  menunjukkan  kedua-dua belah  lengannya  yang  sedikit  bercalar  dan   kemerah-merahan. Mereka rasa bersalah menjadikan lengan Ammar sebagai tempat untuk bersembunyi dan melepaskan geram atau takut. Untuk menutup rasa bersalah, mereka berpakat untuk belanja Ammar makan KFC hari itu. Ammar dengan gembiranya menerima cadangan mereka.

 

Aira  berhenti  seketika  di  hadapan  pagar  rumahnya.  Pelik  melihat  sebuah  kereta  yang  diparkir  betul-betul  di  hadapan  rumahnya.

 

‘Ada tetamu ke?’  bisik  Aira  sendiri.  Dia  kemudiannya  terjengket-jengket berjalan menghampiri  kereta  itu.

 

‘Macam  pernah  tengok  je.  Kereta  siapa ,ya?’ Soal Aira lagi. Dia cuba pula mengendap di dalam kereta mencari sesuatu yang boleh menunjukkan identiti pemilik kereta  tersebut.

 

“Hah,  Aira.  Kamu  buat   apa  terhendap-hendap  tu?” Satu  suara  sergahan mengejutkan Aira. Dia lalu menyandar pada kereta yang tidak diketahui miliknya sambil memejam mata  dan meletak  tangan  kanan  diatas  dadanya  manakala  tangan  kiri  cuba  untuk   menampung  badannya  daripada  terjatuh.  Aira  merasakan jantungnya  bagaikan   mahu  gugur.  Terkejut  dia  apabila  disergah  sebegitu  rupa.

 

“Ibu!  Ibu  ni  apa  la.  Kalau  Aira  pengsan  tadi  macam  mana?  Main  sergah-sergah   pula”   komen   Aira.  Tanganya  masih  mengurut-ngurut dadanya yang masih  berdegup  kencang.

 

“Ya, lah.   Yang  kamu  terhendap-hendap  tu  kenapa?   Dah, jom  masuk. Abang kamu tunggu daripada tadi lagi.” Puan Maznah menarik tangan anaknya agar segera memasuki  mahligai  indah  mereka.

 

“Aik, Ibu! Sejak bila pula Aira ada abang? Mana Ibu dan Ayah sorokkan abang Aira selama ni? Kenapa Aira tak pernah tahupun ibu ada seorang lagi anak?” soal Aira bertubi-tubi, dengan nada mengusik. Pastinya, dia telah dapat mengagak siapakah ‘abang’ yang dimaksudkan oleh ibunya itu.

 

“Sudah, tak payah sengaja nak usik ibu atau buat-buat blur. Masuk cepat, Abang Airil kamu dah lama tunggu tu..” balas Puan Maznah, malas mahu melayan karenah Aira.

 

Aira  yang   masih   terkedu  hanya  mengikut  langkah  ibunya.‘Patutlah macam kenal  kereta   tu.  Kereta  abang  rupanya.’ Gomel Aira didalam hati. Menyesal dia tidak menerima  perlawaan  Ammar  untuk  menghantarnya  pulang.   Jika   tidak,  bolehlah  Ammar  menemaninya  menghadapi  situasi  itu.

 

Ammar   yang  sudah  bercadang  untuk   bersiar-siar telah meminjam kereta abangnya.  Dia  begitu  bangga  memandu  peroton  wira  itu  dengan  lesen  yang baruditerimanya  dua  minggu  lepas.  Itu   pun  selepas  puas dia memujuk dan meyakinkan abangnya  supaya  meminjamkan  keretanya  hari itu.

 

“Hah, Aira.  Kemana  tadi?  Dah  lama  dah  ni  Abang  Airil  kamu  tunggu nak jumpa.” Tegur  ayahnya, En.Rashid pabila melihat kelibat anak dan isterinya di muka pintu.

 

Aira  tergamam  lagi  melihat  wajah  tetamunya.  Dilihatnya  Abang  Airil   dan  Kak  Liyana  mesra  duduk  berdua.  Mereka  juga  memakai  baju  sedondon. Terserlah keserasian mereka  sebagai  pasangan  pengantin  baru.

 

“Aira keluar dengan Ammar dan Hani. Tengok wayang. Eh, abang dah lama sampai?” Sapa  Aira  berbahasa.  Dia  lalu  menghampiri  Liyana  untuk  bersalaman.

 

“Lama  la  juga.  Tunggu  adik  abang  ni.  Keluar  berpoya-poya pula dia. Patutla lambat  sangat  balik”  jawab  Airil.  Liyana sudah ke dapur menolong Puan Maznah menyediakan hidangan untuk minum petang. En.Rashid pula meminta diri ke kamar  untuk  mandi  dan  berehat.  Tinggallah  Aira  dan  Airil  berdua  di ruang tamu itu.  Aira  yang  kelu  lidahnya  hanya  diam  seribu  bahasa.

 

“Aira, abah dan ibu ada beritahu abang tentang keputusan Aira. Tahniah, dik..” ujar Hairil memecahkan kebisuan antara mereka berdua.

 

Thanks..” jawab Aira sepatah, dengan wajah yang ditundukkan. Entah mengapa, dia tidak mampu memandang wajah Hairil ketika itu. Perasaannya bercampur-baur.

 

“Aira pergi mana tadi? Keluar dengan siapa tadi?” sekali lagi Hairil cuba memancing Aira membuka mulut. Selalunya, Aira amat suka bercerita, terutamanya apa aktiviti yang dilakukannya sepanjang hari.

 

“Tengok wayang, dengan Didiey dan Ammar” jawab Aira ringkas.

 

“Siapa Ammar?” Tanya Hairil lagi, musykil. Tak pernah pula dia mendengar nama Ammar sebelum ini. Boleh dikatakan semua kawan-kawan Aira dikenalinya.

 

“Kawan Aira. Abang tak tahu sebab Aira tak pernah cerita, dan abang dah lama tak ambil tahu pasal Aira. Aira penat, Aira nak berehat.” Jawab Aira malas sebelum berlalu ke kamar miliknya.

 

Aira rasakan dia masih tidak kuat untuk bersemuka dengan Hairil, dan berlakon seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Sukar juga untuk dia meykinkan diri sendiri, Hairil yang dahulu dan Hairil yang berada dirumahnya kini adalah Hairil yang sama.

 

 

******

 

 

“Am, boleh aku tanya kau sesuatu?” Didiey  meminta izin untuk melihat mood Ammar tika itu Mereka dalam perjalanan ke rumah Didiey selepas menghantar Aira ke stesen bas.  Dia  yang  bertegas  mahu  pulang  seorang  diri.

 

“Diey,sejak  bila  pulak  kau  pandai  minta  izin  nak  bercakap  ni?  Kalau  tak,  main redah  je  tak  kira  lampu  merah  ke  hijau.” Usik Ammar lalu menjeling sipi ke arah Didiey. Dia  yang  masih  belum  confident  memandu  sentiasa  berhati-hati agar tidak ada perkara  yang  tak  diingini  berlaku  kepada  mereka  berdua.

 

“Tak  ada  la.  Kali  ni  soalan  aku  bersifat  peribadi  sikit.  Takut  kau  marah  pula.” Terang  Didiey  menyusun  perkataan  agar  tidak  menyinggung  Ammar.

 

“Kau  nak  tanya  apa?  Insya-Allah,  aku  tak  marah…”  Balas  Ammar. Tangannya pantas  memberi  signal  untuk  memasuki  kawasan  perumahan  Didiey.

 

“Kau  sebenarnya  suka  Aira,kan?” Didiey straight to the point. Tak ada ayat mukaddimah atau bertapis  seperti  tadi.

 

Ammar  hanya  mendiamkan  diri  dan  focus  terhadap  pemanduannya.  Dia  berhati-hati  kerana mereka  berada  di  kawasan  perumahan.  Segala  kemungkinan  mungkinberlaku  dalam  masa  kurang  sesaat  sekiranya  cuai.  Setibanya  di  hadapan  rumah  Didiey, dia memberhentikan kereta. Namun, Didiey masih tidak  menunjukkan  tanda-tanda  mahu  turun.  Mungkin  masih  menantikan  jawapan  Ammar.

 

“Kenapa kau tanya macam tu?” Akhirnya Ammar mengalah.  Dia  memperlahankan radio supaya bunyinya tidak bertingkah dengan bicara mereka.

 

“Firasat.  Firasat  aku  mengatakan  kau  ada  menyimpan  perasaan  pada  Aira. Kalau tak, takkanlah  kau  masih  single. Kebanyakan lelaki  zaman  sekarang  ni,bila  masukform one je dah pandai nak couple bagai.”  Didiey memberikan pendapatnya. Ammar  sekali  lagi  mendiamkan  diri.  Mungkin  sedang  menyusun  ayat  untuk  membalas  kata-kata  Didiey  sebentar  tadi.

 

“Okey  la, ini  jawapan  aku.  Yang pertamanya, aku rasa aku masih muda dan tak perlu membebankan diri fikir masalah couple dan sebagainya ni. Buat apa couple kalau tak  ada   niat  untuk  menikahi  pasangan?  Sah-sah haram di sisi agama. Lagipun, kita ni muda lagi, cik kak oii.. Bukannya dah umur 20-an ke 30-an nak bercakap pasal hati dan perasaan bagai. Kedua,  firasat  kau  mungkin  betul.  Aku  hanya  redha  dan  menunggu sekiranya dia ditakdirkan  untukku.   Aku  pun  tak  nak  mengharap  sangat.  Ialah,  kita  ni  masih  muda  remaja.  Perjalanan  kita  masih  jauh.  Kita  tak  tahu  apa  yang  tertulis  untuk  kita  dimasa  hadapan.  Kalau  lebih-lebih, dikatakan  cinta   monyet  pulak.  Yang ketiganya pula, kau tak rasa nak masuk rumah,ke? Dah lama dah ni aku tumpang parkir  depan  rumah  kau.  Nanti  orang  ingat  kita  buat  perkara  yang  tak  senonoh  pulak.  Dan yang terakhir sekali,  mak  kau  dah  terhendap-hendap di sebalik langsir tu. So,  aku  rasa  aku  perlu  turun  dan   explain.  Karang   mak  kau  fikir  lain  pula.” Ammar   menerangkan  panjang  lebar, siap dengan gaya dan reaksi mukanya lagi.

 

Matanya  dari  tadi  menjeling  kearah  langsir  tingkap  rumah  Hani  yang  seperti   diusik  seseorang. Dia  pantas  mematikan  enjin   proton  wiranya  lalu  menapak  keluar daripada  kereta  pinjamnya  itu  diikuti  Didiey  yang  masih  tersengeh-sengeh menahan malu mungkin.

 

Selasa, 3 April 2012

-Bab 3-


Yes, aku menang lagi!! Strike tu.. Habislah kau lepas ni..”  Ammar dengan bangganya bersorak riang. Wajahnya yang putih bersih ala-ala baby face membuatkannya menjadi kegilaan ramai. Namun, tiada seorang pun yang dapat menambat hati jejaka idaman Malaya ini.

 

Bunyi bising alunan muzik daripada corong radio becampur aduk dengan sorakan dan bunyi bola boling berlanggar dengan sasarannya tidak sedikitpun menganggu lamunan Aira. Dia seolah-olah ‘hilang’ dalam khayalannya sendiri.  Selalunya, Aira tidak begitu. Dialah yang paling riang. Gelaran ‘murai tercabut ekor’ memang sudah sebati dengan dirinya. Tambahan pula, dia merupakan Ratu Boling di sekolah. Aira juga merupakan pemain BowlingTenpin peringkat daerah dan banyak menyumbangkan pingat untuk sekolah, sekaligus daerah mereka.

 

“Hoi, Aira. Turn kau lah sekarang ni. Kau ni kenapa? Muram je aku tengok. Tak enjoy langsung” sapa Ammar sekaligus mengembalikan Aira daripada khayalannya.

 

“Hah, turn aku ke sekarang ni? Eh, kau dapat strike la. Fulamak, cayalah Am. You are the best!” Aira  tersenyum dan memaniskan wajahnya,berpura-pura gembira. Dia bingkas bangun dan membuat hi-5 pada Ammar. Lalu, Aira mengambil bola bolingnya dan bersedia untuk beraksi.

 

‘Bismillahirahmanirrahim.. Ya Allah, kali ni biar la aku dapat strike macam Ammar. Dah banyak kali dah ni bola aku masuk longkang. Malulah pada Am.. .’ bicara hati Aira. Dia cuba kuatkan semangat dan menghayun bola sepenuh tenaga. Berpandukan latihan dan didikan yang diterima daripada jurulatih, dia yakin dia mampu lakukannya.

 

Ok, berdiri di tengah-tengah, tetapkan sasaran, mulakan langkah dengan kaki kanan. Dalam kiraan lima, hayunkan bola sekuat tenaga. Satu… Dua… Tiga… Empat…

 

‘Gedebuk!!’  Bunyi kuat yang dihasilkan daripada bola boling yang dihayunkan Aira berjaya menarik perhatian beberapa pengunjung Bowling Centre itu. Aira terduduk lemah di situ. Semangatnya seolah-olah hilang dibawa pergi bola boling yang bergolek lemah sebelum memasuki longkang. Masih terbayang  dimatanya bagaimana bola tersebut terlepas dari genggaman tangannya yang lemah. Sedikit saja lagi pasti menimpa kakinya yang kecil molek. Ammar segera menghampiri Aira dengan riak kerisauan di wajahnya.

 

“Ya Allah, Aira. Kau ni kenapa? Tak makan nasi ke? Sikit aja lagi bola tu nak kena kaki kau. Kalau timpa kaki kau tadi macam mana? Nauzubillah…” ujar Ammar pula dengan nada cemas. Dipimpinnya Aira yang lemah longlai ke arah kerusinya tadi.

 

“Dah, kau duduk sini diam-diam. Biar aku habiskan turn kau ni. Aku jalan sekali lagi, habislah game. Then, kita pergi makan. Aku tengok gaya kau ni dah macam orang tak makan seminggu je” ujar Ammar lalu mengambil bola boling dan menghabiskan permainan Aira yang tergendala sebentar tadi.

 

‘Apa kena lah Aira tu? Selalunya tak macam ni. Dah la tiba-tiba je call aku ajak main boling. Dah tu bukan dia main pun. Termenung je memanjang. Buat habis duit je tengok bola masuk longkang’ bicara Ammar sendirian sambil melihat score markah mereka berdua.

 

‘Kalau orang lain nampak ni, lucutlah gelaran ratu boling yang kau pegang tiga tahun berturut-turut, Aira.’ Omel Ammar sendiri.

 

Aira hanya memandang lemah skill permainan Ammar. Diakui, Ammar memang berbakat dalam sukan boling. Namun begitu, dia lebih gemar menceburi sukan perahu layar. Lebih mencabar katanya. Boling kurang mengeluarkan peluh. Tetapi, kulit dia tetap cerah. Tak terbakar dek panas. Still maintain cute dan macho. Itulah kelebihan Ammar yang membuatkannya menjadi kegilaan ramai pelajar perempuan di sekolah.

 

“Ok, kau menang. Turn aku belanja kau” Aira bersuara  pabila Ammar semakin mengahampirinya. Fizikal Ammar yang tegap dan tinggi membuatkan Aira terpaksa mendongak habis untuk berbual dengannya.  Aira yang sudah sedia menukar kasut khas yang dipakainya untuk bermain boling menuju ke kaunter untuk memulangkan  kasut yang disewanya sebentar tadi. Sengaja Aira tidak membawa kelengkapan boling miliknya kerana dia sedang lari daripada satu kenyataan yang sering mengganggu ketenangannya.

 

 

*****

 

 

KITA lepak sini dululah.” Cadang Ammar lalu duduk di atas rumput karpet yang tersusun cantik di taman itu. Pemandangan yang indah dihiasi bunga yang berwarna-warni dan menghadap  tasik membuatkan sesiapa yang memandangnya  tertarik dan berhenti buat seketika untuk melihat-lihat atau mengabadikan foto mereka di situ. Ternyata, Taman Rekreasi Permai Indah mempunyai tarikannya yang tersendiri di tengah-tengah kesibukan kota. Ammar dan Aira dalam perjalanan ke kedai makan. Mamang begitulah perjanjian atau persetujuan sepakat mereka bersama rakan-rakan jika bermain boling. Siapa kalah, dia kena belanja. Tapi, hari ni Aira hanya ingin bersama Ammar. Dialah tempat Aira bercerita. Ammar bersikap matang dan memahami. Dia pasti ada tatkala Aira memerlukan seseorang di sisi. Setelah pemergian Hairil, pada Ammarlah tempatnya mengadu. Kini, Hairil akan pergi dari hidup Aira. Buat selama-lamanya…

 

“Aira. Boleh aku tanya sesuatu?” Ammar memecah kesunyian diantara mereka. Aira hanya mengangguk sambil tangannya leka mencabut satu persatu helaian rumput yang tumbuh rapi di kawasan  itu.

 

“Aku tau kau ada masalah. Kalau tak, pasti kau tak akan berpelakuan pelik macam ni. Kau kongsikanlah dengan aku. Kalau aku tak dapat tolong pun, aku boleh menjadi pendengar yang setia. You know that, right? I’ll be there when you need me..” ujar Ammar lembut. Dia terus memerhatikan Aira yang tertunduk merenung kearah tangannya yang tak duduk diam menguis tanah dan mencabut rumput daripada tadi.

 

Tiba-tiba perlakuan Aira terhenti. Dia mula  mengangkat kepalanya sedikit demi sedikit dan berpaling kearah Ammar. Barulah Ammar perasan, ada duka di wajah itu. Mata Aira bergenang. Kolam matanya akan tumpah pada bila-bila masa sahaja.

 

“Am, boleh aku ‘pinjam’ bahu kau?” Aira meminta syahdu dengan penuh pengharapan. Ya, selama ini bahu itulah yang menjadi pendengar   dan  teman setia Aira tatkala berduka.

 

Ammar yang memahami terus menarik lembut kepala Aira kearah bahunya. Jika diikutkan hati, mahu saja Ammar menarik Aira ke dalam dakapannya. Namun, dia masih waras dan tahu hukum hakam agama. Tak mungkin untuk dia merangkul sekujur tubuh yang tiada ikatan dengannya.

 

Aira yang sedari tadi menahan rasa hatinya yang hiba melepaskan segala tangisan di bahu Ammar. Terhinjut-hinjut bahunya menahan tangisan, menangis tanpa suara. Dia cuba bertenang. Namun, semakin lama kolam matanya semakin melimpah dan tidak henti-henti mengalir,malah semakin banyak dan laju menuruni pipinya yang mulus. Hiba hatinya mengenangkan Hairil yang telah sah menjadi milik  wanita lain tika itu. Sungguh, dia tak sanggup melihat Hairil tersenyum gembira di sisi wanita lain.

 

“Menangislah sepuas hatimu, Aira. Jangan disimpan duka itu sendirian. Lepaskanlah. Biar ia pergi seperti angin yang berlalu.” Pujuk Ammar lembut. Tangannya sesekali mengusap lembut kepala dan bahu Aira, cuba menenangkan gadis itu.

 

Dia tahu apa yang dialami Aira. Kakaknya yang kebetulan merupakan rakan sekampus Hairil suatu ketika dahulu ada mengkhabarkan tentang perkahwinan Hairil. Dia yang sememangnya mengetahui kisah Hairil dan  Aira langsung tak menyangka. Segalanya terungkap apabila Ammar melihat album lama kakaknya sewaktu belajar dahulu. Wajah jejaka itu tak mungkin dilupakannya. Aira ada menyimpan gambar Hairil di dalam buku teks biology sebagai sumber inspirasi.

 

Hairil semangat Aira. Dia jiwa Aira. Dia juga merupakan cita-cita Aira. Kerana Hairil, Aira belajar bersungguh-sungguh. Aira ingin mengikut jejak langkah Hairil. Aira ingin bejaya seperti Hairil. Ammar tahu semua itu. Ammar pasti, hati kecil milik Aira terluka.

 

‘Kan ku bersamamu, sayang. Am akan terus berada di sini. Am akan sentiasa berada di sisi Aira.. Am takkan tinggalkan  Aira. Itu janji Am’

 

 

*****

 

   

“Assalamualaikum..” sapa Hairil sopan memasuki kamar pengantinnya yang dihias indah. Sentuhan tangan mamanya dengan bantuan sanak saudara amat mengagumkan. Bauan haruman segar bunga hidup mewujudkan suasana romantis di kamar pengantin itu.

 

Yana hanya menjawab salam suaminya perlahan dan meneruskan aktivitinya menyikat rambut yang basah.

 

Perlahan-lahan Hairil menghampiri isterinya yang sedang merapikan diri di meja solek. Ditatapnya lembut wajah Liyana pada cermin yang memantulkan wajah mereka berdua. Tangannya mula liar mengusik rambut dan wajah Liyana.

 

“Awak ni, pergi la tukar baju dulu. Dari tadi pakai baju tu tak rimas,ke? Saya pun dah siap mandi ni.”  tegur Liyana sambil menepis tangan suaminya yang makin meliar. Liyana lalu bangkit dan menuju ke katil yang  dilapisi cadar yang cantik bersesuaian dengan tema perkahwinan mereka. Dua buah pasu bunga ros biru yang diletakkan di tepi katil menjadikan bilik mereka lebih segar.

 

“Itu sebab awak tak sabar tunggu saya,kan?” usik Hairil pula lalu duduk bersebelahan isterinya di tepi katil. Dia lalu membuka satu lapisan baju pengantin yang tersarung di tubuhnya sejak tengah hari tadi. Rasa rimas dan hangat mula menyelubungi tubuhnya.

 

Wajah  Liyana bertukar kemerahan. Pastinya malu dengan usikan Hairil tadi.

 

“Ril, kenapa saya  tak nampak Aira pun sepanjang majlis kita tadi?” Yana memulakan perbualan untuk menutup rasa malu dan gementar di dalam dirinya. Dia sememangnya tahu tentang keakraban Hairil dan Aira. Hairil sering menceritakan tentang adiknya yang satu itu. Dia juga kerap melihat gambar-gambar Aira bersama Hairil. Mereka seperti isi dan kuku yang tidak dapat dipisahkan. Keluarga Hairil amat menyayangi Aira sehinggakan gambar-gambar Aira turut digantung di dinding kediaman keluarga mereka.

 

“Dia tak dapat datang. Ibu dia cakap, dia dah janji dengan kawan-kawan nak keluar main boling. Maklumlah, ratu boling sekolah...” jawab Hairil tersenyum. Teringat kembali gelagat Aira sewaktu kecil. Aira memang lincah dan petah bercakap. Aira sudah dianggap bagai adik kandungnya sendiri. Dia sering mengikuti perkembangan Aira meskipun mereka terpisah jauh. Mungkin Aira tahu, dan mungkin juga tidak..

 

“Takkanlah tak dapat datang majlis perkahwinan abang dia  ni hanya disebabkan janji untuk bermain boling dengan rakan-rakan?” Tanya Liyana curiga. Janji itu boleh ditangguh atau dibatalkan pada bila-bila masa. Bukankah Aira sememangnya rapat dengan Hairil? Mungkinkah itu hanya alasan Aira untuk dia tidak menghadiri hari bahagia Hairil?

 

“Aira memang macam tu, sayang. Apa yang dijanjikannya pasti ditepati. Dia tak akan membiarkan orang lain berasa hampa dengan janji yang dibatalkan pada saat akhir. Lagipun, kan dia ada kirimkan hadiah pada kita melalui ibuya tadi? Semalam pun dia ada mesej saya minta maaf. Dia berkirim salam pada awak juga” Terang Hairil lembut lalu bangkit mencapai tuala lalu menuju ke bilik air.

 

“Sudahlah tu, jangan difikirkan sangat. Mungkin tak ada rezeki awak jumpa Aira hari ni. Saya janji, saya akan kenalkan juga Aira pada awak. Pasti awak suka dapat berkenalan dengannya” pujuk Hairil lalu menutup rapat pintu kamar mandi.

 

Beberapa saat kemudian, Hairil membuka kembali pintu tersebut. Dia masih lagi seperti tadi, lengkap berpakaian. Ditenungnya lembut isterinya yang masih di birai katil.

 

“Kenapa awak pandang saya macam tu?” Tanya Yana pelik bercampur segan. Dirasakan darah panas sudah menyerbu wajahnya.

 

“Saya nak pesan. Pakai wangi-wangi. Lepas tu kunci pintu betul-betul. Lampu tu malapkan sikit, baru best. Lagi satu, jangan lupa tunggu saya tau..” Bicara Hairil nakal lalu mengenyit mata  dan menutup kembali daun pintu. Terdengar tawa kecilnya di sebalik pintu. Liyana yang terkejut dengan kata-kata Hairil terkaku di situ. Pasti, mukanya sudah kemerahan menahan malu.

 

 

*****

 

 

MUNGKINKAH hanya teman biasa… mungkinkah..” bunyi yang menandakan ada panggilan masuk itu mengejutkan Aira daripada lamunannya. Lantas dia mencari telefon bimbitnya dan menjawab panggilan tersebut.

 

“Aira, kau ok ke?” sapa Ammar di hujung talian, tanpa salam mahupun pembuka bicara. Dia masih risaukan keadaan Aira. Dia pasti hati kecil milik Aira tidak tenteram, jiwanya berkocak hebat, fikirannya mudah terlayang mengenangkan satu-satunya abang yang dia ada sudah mempuyai orang lain untuk dia bercerita, bermanja dan bermesra.

 

“Aku ok la. Kau ni kenapa tiba-tiba call aku tanya ok ke  tak?” balas Aira pula. Dia sudah semakin tenang selepas meluahkan segala duka yang ditanggungnya pada Ammar petang tadi. Kata-kata Ammar telah menyuntik semangatnya untuk terus gagah berdiri. Mana  mungkin untuk dia mengharapkan kasih seseorang yang sudah sah menjadi milik orang lain.

 

“Bukannya apa. Aku risaukan kau je. Manalah tau kau tengah  melalak lagi.” Usik Ammar pula. Diharapkan agar Aira melupakan  cintanya yang tidak berbalas. Bagaimana pula untuk dibalas jika tidak diluahkan?

 

“Tak ada,la. Aku dah tenang sikit. Betul cakap  kau. Lepas aku nangis puas-puas tadi, barulah aku rasa lega. Rasa macam masalah  tu hilang sekelip mata je” balas Aira yang sedang berbaring di atas katil queen size miliknya. Sejak petang  tadi, Aira hanya memerap di dalam bilik. Dia tak mahu orang tuanya mengesan wajahnya yang sembab dan  matanya yang kemerahan.

 

“Itu lah aku cakap, kalau kita menangis, masalah tu akan hilang. Menangis ni satu terapi juga,tau”  ujar Ammar lagi

 

“Ya, memang diakuilah semua tu. Tapi aku malu,la. Segan pun ada dengan  kau” kata Aira sambil tersenyum kecil. Teringat bagaimana teruknya dia menangis petang tadi. Habis baju Ammar dibahagian bahu lencun  dengan  air mata bercampur dengan air hidungnya. Ammar pula hanya tenang berjalan pulang dalam keadaannya begitu.

 

“Tak payah nak segan la.Aku bukannya tak biasa tengok kau menangis.. Cover cun konon. Depan aku, tersingkap segalanya. Memang tak ada laki la nak dekat kau kalau tengok perangai sebenar kau, tau. Konon tabah. Dalam hati ada taman..” usik Ammar lagi.

 

Memang sudah banyak kali dia melihat Aira menangis. Aira memang begitu. Cuba mengatakan bahawa dia tenang, bahagia dan ceria selalu. Tak mungkin untuk dia memperlihatkan kesusahannya pada khalayak. Hanya dengan Ammar. Mungkin sudah dianggapnya Ammar bagai kembarnya sendiri. Dia sentiasa dapat menangkap kata hati Aira. Dia bagaikan ada deria ke-enam yang membuatkannya sentiasa mengetahui  kegelisahan Aira meskipun Aira tiada di hadapannya tika itu.

 

'Kalau la kau tau yang aku  sangat sayangkan kau...'  bisik Ammar sendirian setelah menamatkan perbualan singkatnya bersama Aira malam itu.